Kamis, 31 Maret 2011

Ampunkanlah Aku

Memohon padaMu..
Walau malam tak lagi datang..
Walau mentari tak lagi terbit..
Mungkin tak patut bagiku..
Kotor jiwa ragaku..
Berlumur dosa diriku..
Hitam pekat hatiku..
Tak pantas surgaMu bagiku..
Namun tak mampu aku..
Menahan panas api nerakaMu..
Yaa Robbi..Yaa Alloh..
Segala puji untukMu..
Ampunkanlah hambaMu..
Jadikan aku bertaqwa padaMu..
Terimalah taubatku..
Ku mohon hidayahMu..

Rabu, 30 Maret 2011

Hina

Tetes hujan berjatuhan..
Langit tengah berduka..
Menangis dengan peluh mendera..
Menghujam jatuh menerpa derita..
Terhempas menerobos sunyi malam..
Mengguyur rimbunan daun ilalang..
Yang hina jalang tak disapa..
Bahkan dingin tak sudi merasuk..
Enyah terbawa angin nestapa..
Sendiri terdiam kini ilalang..
Menatap langit yang kian menyiksa..
Berharap angin datang dengan lembutnya..
Sadari diri memang tak berguna..
Ilalang,,Manusia..
Murka,,Hina..
Tiada beda..

Jumat, 25 Maret 2011

Malam Hampa

Malam pun menangis melihatku..
    Terdiam tak terucap sepatah kata..
    Tanpa Cinta yang disapa..
    Angin berlalu seakan menggoda..
    Mengolokku dengan caci makinya..

          "Hey anak muda..
          Bodohnya kau tiada terkira..
          Lalui harimu dengan pandangan hampa..
          Siapa gerangan yang kau puja..?!"
          Tanpa berang aku berkata..
          "Aku sedang berusaha.."

Dalam Tanya

Seakan menjauh bagai awan kelabu..
Kecewa akan semua sikapku..
Padahal bulan tak nampak sendu..
Tapi malam ini datang menerkamku..
Menyekapku dalam sunyinya..
Mengikatku dengan dinginnya..
Membutakanku dengan gelapnya..
Seakan memaksaku untuk berkata..
Luapkan semua isi gila dalam kepala..
Tuk jawab berjuta tanda tanya..
Kenapa..??  Apa..??
Sebab kelunya lidah ini..
Sebab bekunya mulut ini..
Tapi aku pun tak tahu apa itu..
Malam.. beri aku waktu..
Tuk mantapkan niatku..
Sebisaku,, Semampuku..

Swaramu

Isih kroso seneng ati iki..
Isih ndengung njero kuping iki..
Swara alus ngademke ati..
Tutur sopan nrenyuhke ati..
Guyon cilik nyenengke ati..

Senajan mung saka swara..
Tansah tak simpen jeroning dada..
Kanggo pepeling lamun aku lara..
Ora tak pungkiri aku ndueni rasa..
Rasa sing tansah arep tak jogo..

Swaramu..
Alus tutur basamu..
Sopan santun tumindakmu..
Cah Ayu aku tresno marang sliramu..